Parenting Challenge

Alrite. Rasanya udah lama banget gak nulis lagi..dan begitu buka ini jreng jreng…ada utang cerita flash back yang belum lunas-lunas. Well, gimana ya belum ada inspirasi buat nerusin cerita yang itu..hehehehe.

Kali ini, saya tepatnya sedang mengalami dilema perbatinan, Halah, bahasanya. Well, baru ngerasa ternyata dunia parenting itu challenging banget. Salut banget buat Mama-Papa yang udah sukses membesarkan 4 anak perempuan dengan akhlak yang baik (insha Allah baik semua).

Pasti bukan tugas yang gampang yang namanya ngurus dan mendidik anak. Salah didik di saat kecil bisa jadi bumerang saat dia dewasa. Mungkin sebagian orang ada yang beruntung punya anak yang sifat dasarnya memang mudah diatur, tapi buat saya…bukan berarti gak beruntung tapi Alhamdulillahnya saya dikasih tantangan untuk mendidik putri saya yang aktif dan cenderung bertipe agresif.
in playground

Awalnya ketika saya sadar anak saya bertipe seperti ini, saya gloomy banget dan malah jadi self blaming ngerasa mungkin karena saya bekerja setiap hari jadi anak saya kurang perhatian.

Jujur, hal itu ngebuat saya stress dan nangis bombay karena feeling guilty banget. Mungkin karena pada saat itu saya curhat pada orang yang kurang tepat. Bukannya memotivasi namun orang tersebut sukses bikin saya kepikiran berhari2. Well, mungkin bukan salah dia sih..karena memang kondisi yang dia hadapi dengan saya berbeda. I’m working mom dan dia stay at home mom.

Akhirnya, saya curhat lah sama sahabat lama saya, seorang kandidat spesialis psikolog anak. Panjang lebar curhat dan finally ngerasa lega banget dengar penjelasannya. Inilah bedanya konsultasi sama yg profesional dan yang bukan. Maksudnya bukan menyalahkan teman saya yang pertama, tapi kalau yg professional kan dia bisa membaca dan menganalisa situasi orang lain tanpa harus mengikutsertakan pengalaman pribadi nya.

Oke, ternyata saya gak boleh nyerah dan mewek karena anak saya bertipe agresif. Ini bisa ditangani dengan bijak. Bismillah, akhirnya saya ngerasa yakin aja saya bisa mendidik anak saya dengan baik.

Saya ubek2 artikel2 parenting di internet dan menemukan beberapa yang bagus yang menyatakan bahwa memang balita 1-2 tahun wajar memiliki sifat agresif. Dan cara penangan yang paling baik adalah kita harus bersikap sebaliknya, lembut tapi tegas.

Namanya ortu kan role model anak ya..kalau kita hadapin yang agresif dengan sikap yang agresif juga yang ada dia merasa bahwa sikapnya adalah benar karena “my parents did that”. Well, make sense ya.

Nah, gimana caranya menghadapi anak yang agresif tanpa kita jadi ikutan stress?? Ini Pe-er nya yang berat.

Artinya, yang pertama harus diubah adalah diri orang tua sendiri. Caranya, kenali diri sendiri sifatnya kayak gimana. Oke, kalo saya tempramen, pundungan, ceplas ceplos serta suka egosentris. Gak ada yang bagus banget ya keliatannya.

But at least saya bisa paham karakter saya sendiri. Dan PR buat saya yang pertama adalah self shoothing dan self calming yang baik supaya bisa menangani anak saya dengan lembut. Selama ini udah lembut sih tapi rasanya masih suka meledak dan stress.

Intinya, PR nya adalah mengendalikan diri supaya gak meledak di saat2 yang gak diharapkan. Karena di saat ‘meledak’ bisa jadi anak ngerasa takut, tapi hanya sementara dan lagi2 pada akhirnya dia merasa fine untuk begitu karena, “my parents did that”. Duh, apalagi anak saya copy cat nya jago banget…salah2 ucap kata aja bisa gawat karena dia cepat banget nge-beo nya.

Mudah2an saya bisa menangani dan mendidik anak saya dengan baik ya. Yuk ah, positive thinking..inshaa Allah bisa!
my cutie

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s